Demokrat Sambut Baik Keinginan Prabowo Bertemu SBY

 

Keinginan Partai Gerindra mempertemukan Ketua Umumnya Prabowo Subianto dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) disambut baik.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Agus Hermanto menuturkan, SBY pernah dua periode menjabat Presiden RI sehingga banyak hal yang bisa dibagikan.

“Kalau Pak Prabowo ingin bertemu Pak SBY rasanya sesuatu hal yang sangat bagus. Pak Prabowo kan ingin mencalonkan diri sebagai presiden RI,” kata Agus di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (25/7/2017).

Menurut Agus, SBY telah memberi bukti kesuksesan saat memimpin RI dua periode. Sehingga ia bisa berbagi dengan Prabowo bagaimana menggalang dukungan dan kekuatan untuk meraih kemenangan dalam pemilu.

Di samping itu, sejak era reformasi baru SBY yang pernah dua periode menjabat sebagai Presiden.

“Paling tidak dengan cara-cara Pak SBY dulu bagaimana menggalang, bagaimana menyusun kekuatan bahkan bagaimana mengusung koalisi,” tutur Agus.

Meski begitu, Agus mengaku belum mengetahui perihal waktu pertemuan tersebut. Menurut dia, hal itu lebih diketahui oleh Gerindra.

SBY, kata dia, baru saja tiba dari kunjungan luar negeri, Senin (24/7/2017) sore.

“Karena yang saya tahu Pak SBY baru hari ini mungkin, melaksanakan rapat-rapat dengan Partai Demokrat dengan juga seluruh jajarannya berkaitan dengan hal-hal kepartaian,” tuturnya.

Prabowo dan SBY direncanakan bertemu dalam waktu dekat. Pertemuan keduanya akan membahas soal persiapan Pemilu 2019.

“Pak Prabowo dengan Pak SBY masih terus mencocokkan waktu karena ketum kan memiliki agenda-agenda yang sangat padat. Insya Allah dalam waktu dekat ini beliau akan ketemu pada waktu yang cocok,” kata Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (24/7/2017).

Muzani belum dapat memastikan kapan pertemuan dua ketua umum partai non-pemerintah itu akan dilakukan.

Namun, pertemuan antar-elite politik, menurut dia, amat penting. Pasalnya, Indonesia memiliki model politik patron, dimana kesamaan mudah terbangun jika antarparpol rutin berdiskusi.

“Sehingga kalau pemimpinnya sering bertemu, membicarakan persoalan-persoalan bangsa maka perbedaan-perbedaan pandangan bisa lebih cepat diselesaikan,” ucap Anggota Komisi I DPR itu.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


6 + 9 =