NASA Sebut “Alien” Bisa Hidup di Bulan Saturnus Enceladus

 

Penelitian baru dari NASA menunjukkan bahwa bulan Saturnus, Enceladus, dapat mendukung kehidupan mikroba. Rincian temuan baru tentang dunia laut di tata surya kita, yang timbul dari penemuan oleh pesawat ruang angkasa Cassini dan teleskop luar angkasa Hubble diumumkan langsung oleh badan ruang angkasa Amerika Serikat (AS) itu.

Ilmuwan NASA telah mendeteksi hidrogen dari ventilasi hidrotermal di bulu es dari bantal laut bulan Saturnus, Enceladus. Mereka mengatakan kondisi di wilayah itu bisa menyebabkan munculnya kehidupan seperti di bumi seperti dikutip dari Russia Today, Jumat (14/4/2017).

Penemuan ini membuat Enceladus satu-satunya tempat di luar Bumi di mana para ilmuwan telah menemukan bukti langsung dari sumber energi yang mungkin untuk kehidupan, menurut temuan yang dipublikasikan di Science.

Chris Glein, tim asosiasi Cassini INMS di Southwest Research Institute (SwRI), mengatakan selama konferensi pers bahwa mereka percaya hidrogen diproduksi oleh reaksi kimia antara air hangat dan batu. Tim mengatakan Enceladus memiliki sumber-sumber yang diperlukan untuk hidup. Meski begitu, memerlukan cukup waktu untuk mengembangkan kehidupan.

“Meskipun kita tidak dapat mendeteksi kehidupan, kami telah menemukan bahwa ada sumber makanan di sana untuk itu. Ini akan seperti toko permen untuk mikroba,” kata Hunter Waite, penulis utama studi Cassini.

Sementara itu, teleskop Hubble menangkap lebih banyak bukti dari bulu berdasarkan air di bulan es Jupiter, Europa. NASA mengatakan calon bulu-bulu yang sama ditangkap di lokasi yang sama pada 2014 dan 2016. Bulu juga sesuai dengan daerah yang relatif hangat di permukaan Europa yang diamati oleh pesawat ruang angkasa Galileo.

William Sparks, astronom dari Science Institute Space Telescope di Baltimore, mengatakan hasilnya menarik karena mereka menemukan calon membanggakan yang mengulangi posisi anomali Thermal.

Sementara Mary Voytek, ilmuwan astrobiologi senior di Markas NASA mengatakan mungkin tidak ada kehidupan di kedua bulan, menambahkan, jika ada kehidupan, tidak mungkin sangat aktif. Dia mengatakan bertaruh untuk Europa, ketika ditanya oleh seorang wartawan bulan yang lebih mungkin untuk menjadi tempat kehidupan.

Misi NAS yang akan datang, Europa Clipper, direncanakan untuk diluncurkan pada tahun 2020-an. Misi ini akan melanjutkan pencarian kehidupan di luar Bumi, dan akan mempelajari Enceladus dengan peralatan canggih. “Dunia laut ini baru saja ditemukan – kita perlu untuk menyelidiki mereka karena mereka adalah salah satu lokasi terbaik yang mungkin menjadi pelabuhan hidup hari ini,” kata badan antariksa itu pada penutupan pengumumannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


13 − 8 =